Menu

Habib Rizieq Tuding Pemerintah Cekal Dirinya Pulang Ke Indonesia, Kemlu Minta Bukti

Habib Rizieq Tuding Pemerintah Cekal Dirinya Pulang Ke Indonesia, Kemlu Minta Bukti
Pelaksana tugas Jubir Kemlu, Teuku Faizasyah. (detikcom)

JAKARTA, koranmadura.com – Kementerian Luar Negeri (Kemlu) menanggapi tudingan Imam Besar FPI Habib Rizieq Syihab bahwa pemerintah Joko Widodo (Jokowi) meminta kepada Kerajaan Arab Saudi agar dirinya dicekal. Kemlu mempersilakan Habib Rizieq membuktikan ucapannya.

“Silahkan yang bersangkutan membuktikan apa yang diucapkannya,” kata pelaksana tugas Jubir Kemlu Teuku Faizasyah kepada wartawan, Sabtu, 24 Agustus 2019.

Faizasyah mempertanyakan pernyataan Rizieq yang menyebut pemerintah Indonesia seolah-olah mengintervensi otoritas Arab Saudi. Menurut Faizasyah, setiap negara di dunia pasti tak mau diintervensi.

“Bagaimana caranya Indonesia mengintervensi negara asing? negara mana di dunia ini yang mau diintervensi pihak lain,” ujarnya.

Habib Rizieq sebelumnya bicara soal dirinya yang hingga kini belum kembali ke Indonesia. Rizieq menuduh pemerintah Jokowi berada di balik pencekalan dirinya.

“Saya meminta dengan sangat dari lubuk hati yang paling dalam, dengan tulus dan ikhlas dan penuh harapan, tolong doakan saya sekeluarga yang sudah satu tahun lebih berjuang untuk mencabut pencekalan saya di Saudi Arabia agar bisa segera pulang ke Tanah Air untuk kembali bergabung bersama rakyat dan bangsa Indonesia melawan segala bentuk kezaliman dan kecurangan,” kata Rizieq.

Pernyataan tersebut disampaikan Rizieq di Mekah lewat video yang disiarkan langsung dari akun YouTube Front TV, Sabtu (24/8) dalam rangka Milad ke-21 FPI. Milad sendiri diadakan di Stadion Rawa Badak, Koja, Jakarta Utara.

Rizieq menyebut sudah setahun lebih pemerintah Indonesia mengirim permintaan ke Kerajaan Arab Saudi agar dirinya dicekal dan tidak diizinkan keluar. Dia menduga dirinya dikondisikan agar tidak bisa kembali ke Indonesia saat Pilpres 2019 berlangsung.

“Akibat permainan intelijen busuk pemerintah Indonesia tersebut maka status saya kini menjadi overstay karena masa berlaku visa habis akibat pencekalan sejak setahun lebih yang lalu tersebut. Bahkan saat ini rezim zalim Indonesia masih berusaha meminta kepada Kerajaan Saudi Arabia agar mencekal saya hingga pelantikan presiden ilegal pada Oktober 2019 yang akan datang,” ujar Rizieq.

“Ya, saya sebut presiden yang akan datang yang akan dilantik pada bulan Oktober tahun 2019 adalah presiden ilegal karena hasil dari pilpres curang dan zalim,” sambungnya. (DETIK.com/ROS/DIK)

Facebook Comments

Editor:
KOMENTAR

KORAN MADURA

PAMANGGI

KORAN MADURA

LAPORAN KHUSUS

ADVERTISEMENT




error:

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional